Translate

Friday, October 9, 2015

mimpi cowo-cowo

Jadi udah dari empat hari lalu, gue mimpiin cowo-cowo yang pernah deket sama gue. Entah yang deket atau gue yang punya feel ke mereka.

Mimpi kemarin-kemarin, gue dan temen SD gue yang pernah gue ceritakan dulu. Seinget gue pas kelas 3 SD gue pernah nampar dia entah apa alasannya. Terus kelas 4 SD dia bantuin gue yang hampir ditampar oleh cewek yang suka sama dia. Terus kita pernah ketemu lagi tahun 2012 karena ada sebuah acara jambore. Nah hari pertama mimpi dia. Kita kayak awkward ketemu. Terus temennya dan yang temen sekelas gue juga, suruh dia ngomong sesuatu ke gue. Tapi gue malah menghindar. Gue aja gak tau kenapa gue bisa mimpiin dia.

Berikutnya, gue mimpiin kakak kelas gue di SMA yang gue suka karena ganteng haha. Lupa sih apa tapi gue seneng banget mimpiin dia.

Selanjutnya, gue mimpiin temen kuliah gue yang beda fakultas itu. Entahlah. Kita cuma saling liat dari jauh tapi gak ngomong apa-apa. Terus dia pergi. Gue ngejar nyari dia. Tapi ilang gak tau kemana. Saat itu juga gue mimpi ketusuk jarum.

Next, gue mimpiin temen SMA gue yang kelas 10 pernah sekelas. Kenyataannya gue biasa aja. Tapi karena dicie-cie di kelas gue jadi ada feel. Nah kita tuh lucu. Suka bikin saling cemburu. Entah gue dideketin temennya yang cowoklah. Entah dia yang main-main sama ceweklah. Sampai akhirnya, dia jadian sama sahabatnya. Oke aja gue mah. Soalnya kan belom ada feel sampai gimana. Terus masi ada kakak kelas gue yang ganteng ini haha. Di mimpi gue lupa mimpi apa tentang dia. Yang gue inget ada dia. (Ini belum pernah gue ceritain)

Semalam gue mimpi, temen SD gue lagi. Nah di mimpi gue, ini anak berperilaku aneh. Kayak pas gue lagi jalan terus dia lewat-lewat di depan gue sambil minum. Terus manggil-manggil gak jelas. Akhirnya gue samperin dia dan gue tanya elo maunya apa. Dia bilang dia mau curhat. Oke fine, gue duduk disamping dia dan ruangannya kayak ruang kelas pas dibawah kipas. Dia ketawa-ketawa terus senyum-senyum. Gue tanya lagi, elo mau curhat apa. Dia masih senyum-senyum, akhirnya gue diemin. Terus dia ngomong, dulu gue gak maksud nampar elo. Gue bingung dan gue langsung bilang bukannya gue yang nampar elo. Terus dia ngomong lebih keras lagi, gue gak maksud nampar elo dulu. Gue gak enak hati karena suara dia ngebuat seruangan dengerin pembicaraan kita, langsung gue, "Shuuut! Ngomongnya biasa aja." Dan pas gue lagi nengok ada cewek yang mau nampar gue dulu itu beserta mantannya temen gue ini. Gue jadi gak enak dan gue pergi. Pas gue ke depan pintu, dia narik tangan gue dan gue kebangun.

No comments: