Translate

Thursday, May 14, 2015

meet someone who just like me

Yaaa bener banget. Kemarin gue jaga jobfair. Dan hari itu gue disuruh ketemuin supervisor gue yang entah beranta dan gue gak kenal sama sekali. Terus ya udah, seperti biasa gue adalah tipe orang yang suka dateng lebih awal. Pas sampai di sana, gue ketemu temen kampus gue yang ternyata jaga jobfair juga. Jadi gue memutuskan untuk duduk-duduk dan ngobol sama dia di stand dia. Mumpung supervisor gue belom dateng juga.

Oh iya, pagi-pagi pas gue sampai. Gue udah kasih kabar via sms kok. Lanjut, jam sembilan kurang. Gue liat di booth gue ada seorang cowok. Ya udah tanpa mikir panjang gue samperin aja. Nanya bener bukan dia supervisor gue. Dan ternyata benar. Ya udah seharian deh jaga.

Pas jaga kita ngobrol-ngobrol banyak. Tentang kenapa bisa magang diperusahaan ini, kenapa ambil jurusan psikologi, mau kemana setelah lulus dan lain-lain. Pas ngobrol gue berasa nyaman aja. Soalnya mirip banget sama kepribadiaan gue. Koko ini sama-sama anak psikologi, sama-sama suka forensik, sama-sama gak suka linkedin. Ya gitulah. Menurut gue jarang aja ketemu yang sama. Si koko ini pas aja kepribadiannya dan sepikiran gitu sama gue.

Pas pulangnya gue nanya dia ke arah mana dan ternyata searah rumah gue, ya sebagai junior gue tawarin aja buat pulang bareng apalagi gue pulang naik taksi yang dibayarin kantor. Tapi ternyata dia mau diajak pergi sama orang, jadi kita pulang masing-masing deh.

Pesan yang dia bilang:
1. Jangan jadi forensik deh, soalnya anak cewek
2. Gue lebih cocok masuk psikologi perkembangan
3. Ambil universitas yang bisa dua major sekaligus. Bisa perkembangan dan klinis anak.
4. Gue cocok banget buka daycare DAN itu adalah cita-cita gue :)

Ps: ada detail yang gak gue ceritain, silakan ditebak sendiri. :p

No comments: