Translate

Thursday, September 11, 2014

pengorbanan dilihat dari action

Sebelum masuk ke cerita, gue bakal cerita dikit tentang anak ini. Temen gue punya temen sebut saja si H. Gue kenal dia dari temen gue ini karena pas UAS matakuliah konseling, dia jadi subjek temen gue dan kebetulan gue-lah yang mengonselingi dia. Si H ini kenal sama 2 sahabat gue. Yang satu karena temen SMP dan satu temen organisasi(?) seinget gue.

Masuk ke cerita, jadi kemaren-kemaren di kampus gue lagi ada booth line get rich dan yang ngantri itu gak ada obat. BANYAK banget. Inti cerita gue minta si H ini untuk main di booth itu karena hadiahnya boneka brown/cony, gantungan kunci brown/cony, map, pen, dan lain-lain. Gue nanya ke temen-temen gue yang lain yang udah main, gimana caranya. Nah sayangnya gue selalu gak dapet kesempatan buat ngantri, entah kelas, entah ditahan dosen, entah banyak hal lainnya.

Gue minta tolonglah sama si H untuk main. hihi dan ternyata si H beneran ngantri 2 jam buat main. Hadiahnya dapat boneka cony. :) lucu dan gemesin. Sebelumnya gue udah minta tolong anak-anak lain yang menurut gue deket, tapi ternyata mereka gak mau (sambil memberikan banyak alasan tentunya). Gue gak bisa salahin mereka donk, mungkin mereka punya kepentingan lain.

Sebenernya dari cerita ini, gue mau bahas percuma ngomong kalau gak ada bukti dan hasil. Menurut gue, waktu 2 jam itu gak sebentar. Apalagi gue tau, ngantrinya panjang dan penuh sesek. PLUS rame banget, tapi anak ini bener-bener tulus yang mau mengorbankan waktunya.

No comments: