Translate

Thursday, September 18, 2014

kisah anak monyet

Kalau masih kecil dan udah suka-sukaan, biasanya orang tua ngomongnya "cinta monyet". Tapi ini gak ada bahas cinta-cintaan, mungkin monyetnya doank. Haha nah kali ini gue mau cerita pas gue masih SD kelas 4. Kisah yang sangat gue ingat dengan jelas.

Cerita ini bermula saat gue duduk sebangku sama temen gue, sebut saja Z. Anak cowok ini adalah anak eksis. Anak pinter pelajaran dan pinter olahraga. Anak orang kaya. Pas masa itu, dia banyak yang suka (setau gue) karena sering aja dapet curhat dari temen-temen gue yang cewek kalau mereka suka sama Z. Tapi khusus buat gue GAK. Gue mencoba friendly aja sama tuh anak. Duduk sebangku ini ditetapkan oleh wali kelas gue dan akan berpindah lagi setelah seminggu.

Seminggu gue duduk sama dia, gue merasa biasa aja. Gak ada yang istimewa (atau mungkin gue gak melihat sisi istimewanya). Ya sudahlah. Seminggu berlalu. Sekelas pindah tempat duduk. Gue lupa sih abis itu duduk sama siapa.

Bel istirahat bunyi tanda kita harus keluar dari kelas. Kita udah keluar kelas semua, tapi gue masuk lagi demi botol minum gue. Kebetulan penjaga kelas (yang piket) adalah geng si Z ini. Sekitar 4 orang di kelas termasuk si Z. Percakapan mereka adalah seputar film F4 (yang gue gak tonton dan gue gak ngerti itu apaan). Salah satu temennya ngomong, "Z elo jadi Toming Se." Si Z, "Terserah elo dah.". Salah satu temennya nyamber, "Eh Sancai masuk kelas." Karena gue gak tau apaan ya gue diemin aja. Gue ambil botol dan balik keluar kelas.

Di luar kelas, gue lagi main bekel bersama teman-teman gue dan gue nanya, "Sancai apaan sih?" Mereka jelasin kalau itu adalah salah satu tokoh dari film Meteor Garden yang memiliki rambut panjang. "Memang kenapa?"tanya salah satu temen gue. "Pas gue masuk kelas gue dibilangin itu. Ya udahlah gak penting. Yuk lanjut."balas gue.

Besoknya, sebut aja si H seorang cewek yang anak orang kaya juga, natap gue sinis dari gue masuk sampe gue duduk. Sepanjang pelajaran, gue diliatin terus. Ya gue ngerasa aneh donk. Tapi tetep aja gue gak peduli. Bel istirahat bunyi, gue diminta temen-temen gue nemenin mereka ke kantin. Karena kantin penuh gue nunggu di samping aula (deket kantin). Lama temen-temen gue gak dateng, yang dateng si H bersama geng-nya.

"Eh cewek centil, ngapain elo deketin cowok orang?"ucap H pada gue. Gue diem aja, orang gue gak ngerti apa-apa. Mana geng-nya ngerubungin gue. "Elo gak bisa ngomong?"si H bentak-bentak. H mau nampar gue dan Z nolongin, dia nepis tangan H. Gue langsung kabur ke kelas. "Apa-apaan elo?"tanya Z. Mereka masih berantem mungkin. Oh ya si H ini punya ciri-ciri rambut pendek, mancung, dan tinggi.

Di kelas, temen-temen gue ngomel-ngomel kok mereka ditinggal sama gue, lagian mereka sempet nyari gue di daerah kantin tapi gue nya gak ada. Setelah selesai ngomel baru gue ceritain kejadian tampar-menampar itu. Temen-temen gue nanya gue gak kenapa-napa gitu-gitu. Bahkan ada yang mau lapor ke wali kelas, terus gue bilang, "Percuma lapor kan gak ada bukti. Abis itu geng mereka mana mau ngaku."

Sampai sekarang gue masih gak ngerti apa yang diberantemin Z dan H apalagi gue diikut sertakan. 

No comments: